Friday, 8 February 2013

1 x 2 = 2


"contengan di atas kertas ibarat kotoron kejahatan"



Kisah ini sudah samar-samar dalam benak mindaku, tapi insyaAllah cuba ku ceritakan dalam kadar kemampuan akalku yang terhad.

Kisah ini berlaku di negara timur tengah. Dalam satu forum ada seorang ahli panel mengeluarkan segala hujah-hujah yang dia punya. Setelah itu dia mengeluarkan sekeping wang kertas. Saat itu ramai yang tertanya-tanya, "Kenapa ya dia keluarkan wang itu?"

Setelah itu dipanggil seorang penonton untuk turut serta bersamanya. Wang kertas tadi dilakar dengan contengan dan ditandatangani.

"Baiklah, wang ini saya berikan kepada kamu untuk kamu belanjakan. Setelah wang ini kembali kepada kamu, datanglah kepada ku, akan ku terangkan mengapa aku menyuruh kamu berbuat yang demikian."

Setelah beberapa lama berlalu, wang itu dibelanjakan. Selang beberapa lama....

"Terima kasih pak, jazakallahukhairankathira."(semoga Allah membalas kamu dengan kebaikan sebanyak-banyaknya).

Penonton tadi pun turun dari teksi yang baru dinaiki, dibelek wang kertas yang diberi oleh pakcik teksi, ternyata itu adalah wang yang diberi oleh ahli panel, jelas kelihatan contengan dan tandatangan, bahkan tidak sampai seminggu wang itu kembali semula kepadanya setelah dia belanjakan.

Mengapa ya saya menceritakan kisah ini?

Sejelas-jelasnya adalah untuk bingkisan pengajaran bersama. Semoga ia menjadi hujah untuk ku berhadapan dengan Dia kelak.

Sebenarnya contengan di atas kertas ibarat kotoron kejahatan yang kita lemparkan kepada masyarakat. Andai kita memberi arang kepada masyarakat, yang kita dapatkan juga adalah arang. Tidak perlu masa yang lama untuk kita mendapatkan semula kesan kejahatan yang kita lakukan.

Bahkan dari sekecil-kecil perkara yang kita rasakan kecil yang kita pernah lakukan atau perkara yang kita tidak sedar kita telah lakukan, semuanya punya hasilnya.

Ayuh kita sama-sama hayati kisah ini pula.

Dalam sebuah masyarakat semut, ada dua ekor semut, iaitu semut jantan dan semut betina,dan kedua-dua semut ini didapati bersalah kerana telah berzina.Itu baru hukuman di dunia, di akhirat.

"Semut jantan dan semut betina, kenapa engkau berani melakukan zina? Tidakkah engkau tahu Aku Maha Melihat apa yang engkau kerjakan?"

"Kami tidak bersalah, ibu bapa kami yang bersalah, mereka tidak pernah menghiraukan kami, yang mereka fikir hanya kerja untuk mencari rezeki untuk kami, tapi mereka lupa mengisi hati kami dengan islam sebagai ad-din kami."

"Ibu bapa semut! Mengapa kamu membiarkan kedua anakmu melakukan perbuatan terkutuk ini?"

"Bukan salah kami, kami sudah menghantar anak kami ke sekolah untuk menerima didikan agama. Pihak sekolah yang tidak mengajar anak kami untuk memahami agama dengan hati."

"Pihak sekolah!! Mengapa kamu tidak melaksanakan tanggungjawab kamu memberi hak yang sepatutnya kepada anak-anak murid kamu?"

"Bukan salah kami, kami hanya mengikut apa yang kementerian pelajaran arahkan kepada kami, mengajar untuk score dalam peperiksaan."

"Kementerian pelajaran!! Mengapa kamu membuat sistem pendidikan sebegitu rupa?"

"Bukan salah kami, kami hanya mengikut apa yang pemimpin kami arahkan."

"Pemimpin, mengapa kamu arahkan kementerian melakukan demikian."

"Bukan salahku, aku hanya melaksanakan apa yang aku rasakan betul, lagipun aku dipilih oleh masyarakat, mereka memilihku kerana mereka suka kepada cara yang aku lakukan."

"Ahli masyarakat, kenapa kamu memilih dia sebagai pemimpin kamu, sedangkan kamu tahu cara kepimpinannya begitu?"

Maka setiap dari mereka tidak berhenti menyalahkan antara satu sama lain. Berputar dalam satu putaran yang sama.

38:59 (Dikatakan kepada mereka), "Ini rombongan besar(pengikut-pengikutmu) yang masuk berdesak-desak bersama kamu (ke neraka)." Tidak ada ucapan selamat datang mereka karena sesungguhnya mereka akan masuk neraka (kata pemimpin-pemimpin mereka).
38:60 (Para pengikut mereka menjawab), " Sebenarnya kamulah yang (lebih pantas) tidak menerima ucapan selamat datang , kerana kamulah yang menjurumuskan kami ke dalam azab, maka itulah seburuk-buruk tempat menetap."
38:61 Mereka berkata(lagi), " Ya Tuhan kami, barang siapa menjurumuskan kami ke dalam (azab) ini, maka tambahkanlah azab kepadanya dua kali lipat di dalam neraka."

 10:7: Sesungguhnya orang yang tidak mengharapkan pertemuan dengan Kami (Allah) dan mereka berasa puas dengan kehidupan dunia serta (berasa) tenteram dengannya, dan orang yang lalai daripada ayat-ayat Kami (Allah).
10:8: Mereka itu, tempat kembali mereka ialah neraka, disebabkan apa yang mereka usahakan.

50:24-26: (Allah berfirman), "Lemparkanlah olehmu berdua ke dalam neraka Jahanam, semua orang yang sangat ingkar dan keras kepala, yang sangat enggan melakukan kebajikan, melampaui batas, dan bersikap ragu-ragu, yang mempersekutukan Allah dengan tuhan lain, maka lemparkanlah dia ke dalam azab yang keras." 

Ku petik kata-kata dari seorang temanku
"Aku melihat di dalam al-Quran, kandungannya menyebut di dunia ini hanya ada kebaikan dan kejahatan, andai aku tidak memilih kebaikan, bermakna aku memilih sebaliknya, dan andai aku memilih kejahatan bermakna aku telah meninggalkan kebaikan, tiada tengah-tengah di antara keduanya."

Seperti firman Allah 90:10 Dan kami telah menunjukkan kepadanya dua jalan( kebajikan dan kejahatan).