Wednesday, 3 April 2013

Antara kamu dan diriku, ada Dia.


"Sesungguhnya Aku ingin menjadikan khalifah di muka bumi ini"


Dah solat? Alhamdulillah. Mesti anda membaca ayat ;
 "Hanya kepada Engkau kami beribadah dan hanya kepada Engkau kami memohon pertolongan."
(Al-Fatihah:5)

Sedar atau tidak setiap kali anda membaca ayat ini setiap kali itulah anda mengulangi janji anda kepada Allah, anda tidak sama sekali akan menyekutukan Allah, menduakan atau mentigakan, mengempatkan...saat anda beribadah."Hanya kepada Engkau kami beribadah". Bermakna saat anda tidur, anda makan dan minum, saat anda melangkah ke sekolah, belajar, bekerja, bermain, saat anda mandi, dan apa sahaja tiadalah lain niat anda melainkan kerana Allah. Bukankah seluruh kehidupan seorang muslim dan muslimah itu adalah ibadah, lantas ia bersungguh-sungguh melakukannya kerana Allah.

 “
Hai orang-orang yang beriman! Makanlah di antara rezeki yang baik yang kami berikan kepadamu. Dan bersyukurlah kepada Allah jika memang hanya dia saja yang kamu sembah
(Al-Baqarah: 172)

 Bahkan SEPATUTNYA yang menguasai ekonomi, politik, bahasa dan semua bidang lain adalah seorang yang bersaksi bahawa tiada Illah selain Allah dan Nabi Muhammad itu pesuruh Allah.Bukankah nikmat yang baik dikurniakan Allah adalah untuk hamba-hambaNya yang beriman untuk melaksanakan tugas sebagai khalifah dan beribadah kepadaNya.

 Ingatlah ketika Tuhanmu berfirman kepada para malaikat: "Sesungguhnya Aku hendak menjadikan seorang khalifah di muka bumi". (Al-baqarah:30)

 Dan tidaklah Aku ciptakan seluruh jin dan seluruh manusia melainkan untuk beribadah kepadaKu“.
( Adz Dzariyat:56).

Lantas dia memakmurkan dunia. Biarlah sekarang masih bertatih untuk melakukannya, namun percayalah setiap dari anda mempunyai potensi untuk merealisasikannya.
Mari kita renungkan ayat seterusnya.

“Allah tidak akan merubah nasib suatu kaum jika bukan kaum itu sendiri yang merubahnya” (ArRa'du:11)
  
Suka saya untuk memberikan satu analogi yang ringkas ini.
Di dalam sebuah syarikat, ada ‘big boss’ dan ‘boss kecik’, anda ingin meminta mereke meluluskan satu projek. Andai anda berterus terang kepada  ‘big boss’ dan ‘big boss’ setuju, pada waktu itu, ‘boss kecik’ pun tak boleh halang. Protokolnya, anda perlu berjumpa boss kecik, dan boss kecik akan menyampaikan kepada big boss.  Tetapi kalau boss kecik tak setuju dia tidak akan sampaikan kepada big boss.

Tetapi sesungguhnya Allah Maha Pemurah, jika anda ingin memohon sesuatu kepadaNya, tidak perlu lagi perantara. Saat duduk, saat berdiri, saat tidur, saat sujud. Dan sesungguhnya Allah itu lebih dekat dari urat lehermu. Bayangkan, sedangkan syaitan laknatullah yang ingkar perintahNya dimakbulkan doanya, apatah lagi doa orang-orang yang beriman kepadaNya. Sesungguhnya doa itu senjata orang mukmin.

    Mohon kepada Allah supaya membimbing anda dan seluruh muslimin muslimat. Andai Allah berkehendakkan untuk memberikan kebaikan, tidak ada seorangpun yang dapat menghalangi dan andai Allah berkehendakkan memberikan sebaliknya, maka tiadalah yang dapat menghalangi jua.
Firman Allah Taala, maksudnya;
Dan Tuhan kamu berfirman, “ Berdoalah kamu kepadaKu, nescaya Aku perkenankan doa permohonan kamu. Sesungguhnya orang-orang yang sombong takabbur daripada beribadat dan berdoa kepadaKu, akan masuk neraka jahanam dalam keadaan terhina” (Al-ghafir:60)
Disini sudah terang lagi bersuluh Allah inginkan hambanya berdoa kepadaNya dan telah pun member jaminan akan memperkenankan doa itu.

Antara kamu dan diriku, ada Dia.