Saturday, 25 May 2013

Kau kaya kau mulia?

"Dia kerja apa, bang?" "Driver teksi." "Apa class?"


"Nampak gaya, anak kita dah berkenan dengan Umar."
"Dia kerja apa, bang?"
"Driver teksi."

Anda teka, apa jawapan si isteri kepada suami?

Kalau anda berfikir:" Driver teksi, apa class?". Sudah-sudah, jangan harap la aku nak bagi anak dara aku kat dia." maaf untuk nak bagitau, anda mungkin ada masalah.

Kalau anda fikir: "Asal dia beriman, on je", tahniah anda memang berfikiran positif.

Neraca kekayaan sebagai penentu darjat kemuliaan insan. Anda setuju dengan pendapat ini?

"Saya tak setuju! Kenapa? Driver teksi tak boleh kahwin ? Bukannya bagi nafkah duit haram pun"
"Semestinya saya setuju!, Driver teksi gaji sikit. Tengok doktor, engineer. Lagi besar gaji".


“….Sesungguhnya orang yang paling mulia diantara kamu di sisi Allah adalah orang yang paling bertaqwa diantara kalian…” 
 [alHujurat (49) : 13]


Allah sebagai illah, yang dicintai, dirindui, kepadaNya kita mengharap, bersamaNya kita rasa selamat. Bagaimana anda meletakkan sesuatu neraca sangat berkait rapat dengan dimana Allah dihati anda.

Kedatangan islam meletakkan manusia itu sama dan neraca pengukur kemuliaan terletak pada ketaqwaan. Siapapun anda, yang paling mulia di sisi Allah adalah orang-orang yang bertaqwa. Adakah anda mampu mengukur ketaqwaan teman-teman di sekeliling anda? Sama sekali tidak. Justeru, apa anda punya hak untuk merasa diri ini cukup dan mengklasifikasikan teman yang lain? WE BREATHE THE SAME AIR, WE WALK ON THE SAME EARTH.

The same as..

Ingat tak sebelum ini, Rasulullah saw menyampaikan islam kepada penduduk Mekah, orang- orang yang menyahut seruan Rasulullah saw dicela, dihina,disiksa dengan pelbagai siksaan.( Dicela tu lagi sakit dari disiksa secara fizikal, setuju? )Kenapa penyampai risalah Allah diperlaku begini? Kerana kekayaan dijadikan neraca kemuliaan.

Kalimat lailahaillallah meletakkan Allah melebihi dunia dan seisinya, tetapi golongan musyrikin yang kebanyakan terdiri dari golongan pembesar yang kaya, punya harta merasa diri tinggi dan megah(dah macam firaun), orang yang kurang berharta juga bisa punya rasa yang sama. Merasakan hanya harta dapat mengekalkan kedudukan mereka, hanya harta kekayaan dapat menaikkan mereka. Justeru meminggirkan Islam,tak mampu untuk merendahkan diri, tunduk kepada sistem Allah, Islam(cara hidup yang paling valid untuk umat ini, lengkap, merangkumi dari sekecil-kecil perkara seperti makan, sehinggalah ke sebesar-besar perkara seperti ekonomi).

Sedangkan manusia, insan yang andaikata di waktu jahiliyah adalah orang yang hebat, ketika memeluk Islam juga adalah orang yang hebat sekiranya dia faham.

Sesungguhnya Allah sangat membenci sifat ini. Allah sangat membenci, mencela musyrikin(mengaku kewujudan Allah tetapi mensyirikan Allah) yang mencela personaliti yang menampilkan Islam, menyampaikan Islam, membawa Islam. Golongan musyrikin sengaja membawa hujah yang meragukan cara hidup Islam, menyiksa personaliti yang membawa cara hidup Islam untuk mengekalkan kedudukan mereka, menaikkan kedudukan mereka.( Kadang berfikir:" Jika aku diuji dengan kekayaan, adakah Allah masih dihatiku, sedangkan baru diuji dengan teman,, movies, fb, games, tapi solat.......??)

Janji Allah itu pasti. Mereka ini Allah janjikan neraka Allah yang dinyalakan dengan seekstrimnya, menyala-nyala, (membakar) sampai ke hati, api neraka yang ditutup rapat atas diri mereka, sedang mereka itu diikat pada tiang-tiang panjang. Lemas. Tak mungkin mampu melepaskan diri dari azab Allah.

Maralah duhai para du'at,
“Perbuatan baik yang dilakukan secara berlebihan tidak akan membuat Allah letih (untuk memberi pahala) namun engkaulah yang akan letih dan ad-din (perbuatan baik-ibadah yang paling dicintai Allah SWT) adalah yang dikerjakan secara tetap.”

Self checking: Adakah aku pernah meletakkan kerja sekolah, berfacebook, movies, shopping, games, parents, friend.......melebihi Allah dihatiku?

"Ya Allah yang membolak-balik hati kami, tetapkanlah hati kami pada agamamu"
Dengan nama Allah Yang Maha Pengasih, Maha Penyayang

Celakalah bagi setiap pengumpat dan pencela,

yang mengumpulkan harta dan menghitung-hitungnya,

dia(manusia) mengira bahawa hartanya itu dapat mengekalkannya,

Sekali-kali tidak! Pasti dia akan dilemparkan ke dalam (neraka) Hutamah.

Dan tahukah kamu apa (neraka) hutamah itu?

(iaitu) api (azab) Allah yang dinyalakan,

yang (membakar) sampai ke hati,

sungguh api itu ditututp rapat atas(diri) mereka,

(sedang mereka itu) diikat pada tiang-tiang yang panjang.

(al Humazah 104:1-9)