Monday, 28 October 2013

Berazam Tanpa Henti


"Azam: sangat abstrak, subjektif dan power!"




Azam, merupakan satu perkataan yang sangat abstrak, subjektif & power
Kenapa? Penulis bertanggapan azam ini merangkumi dua maksud yang utama iaitu cita-cita & janji kepada diri sendiri. Uniknya, setiap orang mempunyai azam yang 
berbeza-beza & pastinya  mempunyai lebih dari satu azam.

Dalam banyak banyak dalam semangat azam, pernah tak kita pernah berazam
 sesuatu perkara tetapi kita tidak pernah sekali pun laksanakan azam itu atau
 jarang sekali kita membuatnya. Contoh, kita berazam untuk membuat solat 
sunat tahajjud, tetapi mungkin akitbat aktiviti harian yang terlalu banyak membuat 
kita letih dan tak terbangun untuk membuat solat sunat tahajjud. Contoh lain 
mungkin adalah kita berazam untuk membuang sifat-sifat jaihiliah dalam 
diri kita tetapi mungkin sebab faktor tertentu kita gagal & masih bergelomang 
dalam jahiliah. 

Atas sebab kegagalan kita dalam kotakan azam kita itu, kita menjadi
 futur atau down terhadap potensi yang ada pada diri. Jadi, bagi mengelak 
diri itu futur berkali-kali kita pun mengambil langkah untuk meninggalkan
 azam-azam tersebut. Akibatnya, kita berada dalam zon selesa, tidak bergerak kerana 
tiada azam bererti tiada cubaan untuk membaiki diri. 

Jadi apa yang perlu dibuat? Jawapanya, jangan berhenti berazam. Ya, jangan 
berhenti berazam. Jangan biarkan akal berhenti berfikir tentang azam dan jangan 
biarkan hati matikan semangat azam kita. Apabila selalu berazam maka secara 
tidak langsung kita akan brainstorming bagaimanama untuk  laksanakan azam itu. 
Dari brainstorming, akan lahir idea dan dari idea akan lahir tindakan. Biarpun tindakan 
kita itu mungkin gagal, tetapi kegagalan itu menjadi 'one step closer to succes'. 

Untuk terus kekal semangat untuk berazam, kita perlulah berazam atas niat kerana Allah. 
Masih ingat Hadis 1 dalam Himpunan Hadis 40 Imam An-Nawawi? 

Daripada Amirul Mukminin Abi Hafs ibn Khattab radhiallahu anhu katanya: Aku telah 
mendengar Rasulullah sallallahualaihi wa sallam bersabda: 
Tiap tiap amal harus disertai dengan niat. Balasan bagi setiap amal manusia, 
ialah pahala bagi apa yang diniatkannya. Maka barangsiapa (niat) hijrahnya kerana
 Allah dan RasulNya, baginya pahala hijrah kerana Allah dan RasulNya. 
Dan barangsiapa (niat) hijrahnya kerana dunia yang hendak diperolehinya atau 
kerana perempuan yang hendak dikahwininya, maka (pahala) hijrahnya 
sesuai dengan niatnya, untuk apa dia hijrah. – Riwayat Dua imam Muhaddisin – Abu Abdillah Muhammad bin Ismail bin Ibrahim bin Al Mughirah ibn Bardizbah 
Al Bukhari dan Abul Husain Muslim bin Al Hujjaj bin Muslim Al Qusyairi 
An Naisaburi dalam sahih keduanya.

Pastikan azam & usaha kita untuk kebaikan & niatkan kerana Allah kerana itulah sumber 
kekuatan kita. Semakin banyak azam yang kita lakukan, semakin dekat kita
dengan Allah insyaAllah.