Wednesday, 2 April 2014

Luruh Langit Senja


"Tapi bumi ini benar-benar menyucikan aku."

Pemenang Tempat Pertama Pertandingan Penulisan :                                             Luruh Langit Senja
Azira Nur Nadiah binti Md Esa                                                                       Beijing, Oktober 2013.
Karya : Luruh Langit Senja (cerpen)

‘’ Entah kapan  akan aku datang lagi. Meniti hari–hari di sini seakan mimpi. Yang pasti hati aku akan tetap teruji. Dengan seribu kenangan kita dihati. ‘’ bisik Kasih pada diri.

            Dia merenung langit Illahi. Mengingati saat pertama kali menjejakkan kaki di bumi tarbiah ini. Ada ketika, hampir sahaja dia tersadung lopak lumpur. Nyaris.

            Tapi bumi ini benar–benar menyucikan aku. Saat aku hampir jatuh dalam lopak lumpur, cepat saja datang angin bahagia. Bawa aku terbang. Jauh dari cela dunia.

Kasih meniti jalan itu. Sampai di suatu sudut, dia berhenti. Kaku. Membiarkan dirinya menerawang. Di depannya kini, selautan dandelion memutih.

‘’ Bunga dandelion ini ibarat jiwa kita . Senang terbang dibawa riak angi . Yang kita tidak pasti, adakah setiap layangannya itu punya hikmah yang dibawa untuk tumbuh merata atau layangannya cuma kosong. Angan–angan yang biasa. Kalau yang itu pasti cepat kita terluka. ‘’

            Gugur sebutir dua air mata Kasih. Kata–kata itu buat dia terlalu rindu. Wallahi. Dia merindui mereka yang mengingatkannya tentang syurga.

’Alangkah indah jika dapat aku ulang tayang 5 tahun yang lampau dan aku tak mahu kisah itu berpenghujung . ‘’ Kasih bermonolog.

            Cepat–cepat diseka air matanya. Memandang langit. Senyum. Pohon mula bertukar warna. Tidak lama lagi salji bakal menyapa. Melihat kuningnya pohon di hadapannya kini, dia menerawang lagi.

‘’ Apa pernah kau fikir perubahan pepohon ini seperti apa? Pada aku ia seperti perbaharui setiap niat kehidupan kit . Pada ketika musim beruba , daun juga perbaharui warna. Pada ketika iman kita terluka,  pantas saja kita perbaharui cita–cita . ‘’

            Tajdid. Ya ! Cita–cita atas redha.

Kata–kata itu buat Kasih terus kuat. Mendaki tangga–tangga cinta Illahi, mengharap secubit redha dalam hidupnya. Itu sudah jauh dari cukup. Cuma dia harus selalu perbaharui niat dan cita–cita. Semata–mata hanya kerana Allah Yang Maha Esa. Serentak, lamunan Kasih terhenti. Teringat dia pada nasihat lembut Iman pada dia 5 tahun yang lalu.

لا تحزن ان الله محنا
Jangan engkau bersedih ,
Sesungguhnya Allah bersama kita .

[ At- Taubah 9:40 ]

‘’ Dulu saat aku sedih, aku selalu baca ayat ini. Aku percaya setiap ketenangan yang aku dapat saat itu datangnya dari Dia. Esok–esok kalau kau sedih bila ingat kenangan kita, kau bacalah ayat ini. ‘’ pesan Iman.

            Cepat–cepat dibawa lari dirinya menuruni dunia realiti. Jauh benar lamunannya. Terasa dadanya sempit. Barangkali menahan rindu pada kenangan lalu. Apa mungkin esok akan ada lagi yang seperti mereka? Yang selalu mengingatkan Kasih pada cinta Yang Esa. Bagaimana jauh Kasih mengharap menyulam cerita di bumi tarbiah dulu, dia tahu semua itu tidak mungkin akan terulang tayang.

            Pada Sang Pemberi Cinta, Kasih menitip doa. Buat kesayangannya yang dulu sentiasa menguatkan saat dia jatuh dalam lopak lumpur paling kotor, moga mereka terus tsabat dalam jalan langit senja yang dipenuhi daun–daun luruh cinta Yang Esa.

Beijing
秋天,2013

Karya: Azira Nur Nadiah Binti Md Esa
( 刘思然 )

Batch : 13级马来1